Blog Pribadi Satire

Jualan SARA ‘Gak Laku di Jakarta

RAJA PENA | “Jualan SARA ‘Gak Laku di Jakarta”; oleh *Muhammad Nurdin* | MASYARAKAT Jakarta sangat kritis dan maju. Mereka lebih menilai pemimpin dari kinerja bukan agama. Makanya, partisipasi masyarakat untuk politik yang sarat SARA sangat amat kecil. Itupun kalau ada disediakan nasi bungkus.

HARI Minggu lalu, sejumlah ulama, tokoh politik nasional dan pimpinan ormas menggelar sebuah acara bernama “Risalah Istiqlal” di Masjid Istiqlal, . Padahal, telah diumumkan pembatalan acara tersebut disebabkan acara tidak sesuai dengan izin yang diminta.

Meski dibatalkan. Sepertinya, mereka tetap “istiqamah”. Itulah sebabnya, Masjid Istiqlal, Nasaruddin Umar, tidak hadir dalam acara tersebut. Beliau berkata, “Saya minta kegiatan politik praktis di Masjid Istiqlal jangan dilakukan, makanya saya tidak datang. Saya sudah sampaikan nggak boleh Istiqlal dipakai untuk acara itu.”

Pertanyaannya, siapa sih yang bisa menghentikan Habib Rizieq Shihab? Kalaupun sedang terserang asam urat, beliau akan tetap hadir. Ini demi kepentingan umat. Iya. Umat FPI. Hi hi.

Gak cuma sekarang-sekarang aja gencar kegiatan politik di atas mimbar. Dulu, 2012, saat Jokowi-Ahok mencalon jadi cagub-cawagub DKI, masjid-masjid dijadikan tempat yang paling cocok menjatuhkan “elektabilitas” Jokowi-Ahok lewat isu SARA.

Hasilnya? Jokowi-Ahok menang. Mimbar pun tak mampu menggagalkan “takdir ” yang mengatakan, “SARA gak laku di Jakarta”.

Masyarakat Jakarta sangat kritis dan maju. Mereka lebih menilai pemimpin dari kinerja bukan . Makanya, partisipasi masyarakat untuk politik yang sarat SARA sangat amat kecil. Itupun kalau ada disediakan nasi bungkus. #ehh

Kita lihat. Satu juta KTP buat Ahok yang non-muslim berhasil dikumpulkan. Partisipasi masyarakat DKI yang tanpa nasi bungkus, dapat kita lihat begitu antusias. Apakah masyarakat Jakarta telah menjadi Kafir? Itu gerutu para “aktivis mimbar politik”.

Hasil dari “Risalah Istiqlal” melahirkan 9 butir seruan kepada umat. Yang intinya, “Jangan pilih pemimpin non-Muslim di Pilkada DKI nanti.”

Risalah Istiqlal 2016 | ✨ RAJA PENA | “Jualan SARA ‘Gak Laku di Jakarta”; oleh *Muhammad Nurdin* (476 kata; estimasi baca ±1') MASYARAKAT Jakarta sangat kritis dan maju. Mereka lebih menilai pemimpin dari kinerja bukan agama. Makanya, partisipasi masyarakat untuk politik yang sarat SARA sangat amat kecil. Itupun kalau ada disediakan nasi bungkus. #ehh ✨? _Selengkapnya_ ?✨ http://rajapena.org/dijodohin-kenapa-tidak/

Risalah Istiqlal

Malah, di butir terakhir dari risalah ini dikatakan, “Mengimbau kepada partai yang mendukung calon non-muslim untuk mencabut dukungannya. Apabila tidak mengindahkan imbauan ini, maka diserukan kepad umat untuk tidak memilih partai tersebut.”

Kok maksa-maksa sih? Jualan kok maksa, siapa yang mau beli?

Kalau strategi politik lawan Ahok masih berkisar pada isu SARA, saya sarankan agar menghentikannya sebelum terlambat. Bukan menurunkan elektabilas Ahok tapi malah meninggikannya. Isu SARA dirasa sebagai dagelan politik yang enaknya diketawain rame-rame. Hahah.

Coba dong lawan-lawan politik Ahok tawarkan program-program seksi terkait kesejahteraan warga. Atau juga, terkait lingkungan yang lebih bersih, nyaman dan teratur. Jangan terus berlindung di balik SARA, yang ‘gak akan ‘ngenyangin rakyat. Rakyat akan terus dalam kekumuhan jika tujuan melawan Ahok cuma mentok di “Pokoknya Ahok gak jadi gubernur”.

Warga Jakarta sepertinya ‘gak terlalu peduli sama urusan surga-neraka di sana. ‘Gak usah jauh-jauh sampai ke . Kalau surga-neraka bisa dilihat dari Jakarta, kita urus dulu disini. Neraka-neraka seperti daerah kumuh di bantaran kali, sampah-sampah di kali-kali, PKL di trotoar, birokrasi yang berbelit-belit, semua itu neraka yang paling nyata.

Masa dihadapi dengan senyum dan salam? Bu Risma aja ngamuk sambil bilang, “Gob*ok” karena melihat neraka di wilayahnya. Untung Bu Risma muslim, ‘gak akan dibilang “Gak .”

Selama surga bisa diciptakan di Jakarta, ‘gak perlu ngomongin surga yang di akhirat. Ente yakin masuk surga? Karena ente berjenggot, santun, dan beristri banyak? #ehh..

Mana program-program-mu untuk Jakarta yang lebih baik lagi?

_
Nur Al-Kalam

Tentang Penulis

Muhammad Nurdin

Tinggalkan komentar