Apakah Yesus (as) Disebut ‘Anak Tuhan’ atau ‘Hamba Tuhan’ ?

146

Baca bagian sebelumnya : Yesus (as) sebagai Hamba Tuhan dalam Perjanjian Lama | RajaPena.Org

Hal pertama yang perlu diingat adalah bahwa tidak ada dalam tiga dari empat Injil yang pernah tercatat Yesus (as) yang secara eksplisit menggunakan istilah ‘anak Allah’ untuk dirinya sendiri, dan penggunaannya yang sangat hemat hanya ditemukan dalam Injil Yohanes. Dia kebanyakan menyebut dirinya sebagai ‘anak manusia’ atau ‘sang anak’.

Para penulis Injil tidak mengutip bagian apa pun dari Perjanjian Lama yang mendukung gagasan bahwa Mesias akan disebut ‘anak Allah’, juga tidak ada teks eksplisit yang merujuk pada Mesias seperti itu. Ini mengurangi validitas dan pentingnya gelar ‘anak Tuhan’ dibandingkan dengan mengurangi validitas gelar ‘hamba Tuhan’.

Dengan demikian mungkin, jika tidak demikian, bahwa Yesus (as) dan para pengikutnya menggunakan istilah ‘hamba Tuhan’ dan istilah utama lainnya yang signifikan secara teologis yang ditemukan dalam Perjanjian Lama, seperti ‘putra Daud’, ketika merujuk kepada Yesus (as), dan bukan ‘anak Allah’, yang tidak umum dan paling tidak, penting nomor kesekian.

Ketika cerita tentang Yesus (as) akhirnya ditulis oleh penulis Injil berbangsa atau berbahasa Yunani, mereka mengadopsi istilah tentang Yesus (as) yang dapat ditafsirkan: huios tou theos. Istilah ini memang bisa diterjemahkan secara harfiah sebagai ‘anak Tuhan’, tetapi juga bisa dipahami secara kiasan sebagai ‘hamba Tuhan’: υἱός huiós, hwee-os’’; tampaknya kata utama; seorang ‘anak laki-laki’ (kadang-kadang dari binatang), digunakan secara luas untuk hubungan langsung, jarak jauh atau kiasan, kekerabatan: —child, foal, son. (Definisi Kuat)

Sayangnya, tidak ada teks yang mempertahankan kata-kata asli Yesus (as) dalam bahasa aslinya (Ibrani atau Aramaik) untuk dibandingkan dengan teks Yunaninya. Namun demikian, bukti tidak langsung mendorong kita dengan kuat pada gagasan bahwa Yesus (as) kemungkinan besar tidak secara umum menyebut dirinya sebagai Anak Allah, begitu pula orang-orang sezamannya. Itu bukan istilah umum di antara orang-orang Yahudi, juga bukan Mesias yang ditunggu untuk disebut terutama sebagai ‘anak Tuhan’.

Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa penggunaan istilah ‘anak Tuhan’, jika digunakan sama sekali, kemungkinan besar jarang dilakukan dan itu juga dalam konteks Yahudi yang logis dan monoteistik, seperti yang ditunjukkan dengan jelas oleh penjelasan Yesus (as) dalam Yohanes. Yesus (as) kemungkinan besar lebih sering menyebut dirinya sendiri dengan cukup rendah hati sebagai ‘hamba Tuhan’ dan ‘anak manusia’, dengan para pengikut Yahudinya kemungkinan besar merujuk padanya dalam istilah lain selain ‘anak Tuhan’. Mereka kemungkinan besar lebih menyukai istilah lain yang biasa digunakan untuk Mesias yang dinantikan, seperti gelar ‘putra Daud’, yang ditemukan dalam bahasa banyak pengikutnya. (Matius 9:27)

Lalu mengapa para penulis Injil menggunakan istilah ‘anak Tuhan’ dengan begitu bebas untuk Yesus (as), jika tidak digunakan seperti itu oleh orang-orang sezamannya? Hal ini mungkin disebabkan oleh legenda yang muncul tentang dirinya, dipandu oleh propaganda, takhayul dan ketidaktahuan umum yang lazim pada saat itu, di periode menengah antara kepergiannya dan ketika Injil akhirnya ditulis.

Baca bagian selanjutnya : Gelar Lain Yesus (as) selain “Anak Tuhan” | RajaPena.Org