Yesus (as) sebagai Hamba Tuhan dalam Perjanjian Lama

149

Baca bagian sebelumnya : ‘Anak Tuhan’ vs. ‘Anak Manusia’ dan ‘Anak’ | RajaPena.Org

Terlepas dari penggunaan istilah Anak Allah dalam Perjanjian Baru, penting bahwa tidak ada contoh yang jelas dari istilah tersebut dapat ditemukan dalam Perjanjian Lama atau dalam tulisan-tulisan Yudaik (Yahudi) di masa terdekat yang mengacu pada Mesias: Sejauh ini tidak ada contoh yang jelas untuk mendukung pandangan bahwa pada zaman pra-Kristen, Yudaisme menggunakan gelar anak Allah untuk Mesias. Mesias adalah ‘anak saya’ dalam Henokh bahasa Etiopia 105: 2, tetapi ayat ini ditambahkan kemudian karena tidak ada dalam Henokh bahasa Yunani dan karenanya harus diabaikan. Bahasa Latin dari 4 Esr. 7:28; 13:32, 37, 52; 14: 9 menggunakan filius meus untuk Mesias, tetapi bahasa Yunani aslinya tidak diragukan lagi ialah παῖς (pais – hamba) sesuai dengan bahasa Ibrani עַבְדִּי (abdi – hambaku) Jadi, semua referensi apokrif yang mungkin tampak bersaksi untuk gelar Mesianik Anak Allah jatuh ke tanah [terlihat tidak berdasar].[1]

Namun, ada tempat-tempat yang diperdebatkan di mana istilah ‘anak’, seperti dalam ‘Anak Tuhan’, yang dikatakan merujuk pada Mesias yang akan datang seperti: “Aku akan membangkitkan keturunanmu untuk menggantikanmu, darah dan dagingmu sendiri, dan Aku akan membangun kerajaannya. Dialah yang akan membangun rumah untuk Nama-Ku, dan Aku akan menegakkan tahta kerajaannya selamanya. Aku akan menjadi Bapanya, dan dia akan menjadi putra-Ku.” (2 Samuel 7: 12-14)

            Dan, “Aku telah melantik raja-Ku di Sion, gunung suciku yang mana dia mengatakan, ‘Aku akan memberitakan keputusan Tuhan: Dia berkata kepadaku, “Kamu adalah anakku; hari ini Aku telah menjadi Bapa-mu.”’” (Mazmur 2: 6-7)

Pada umumnya, nubuatan Perjanjian Lama merujuk pada Mesias yang akan datang sebagai seorang ‘hamba’ dan bukan sebagai seorang putra. Penulis Matius juga mengklaim bahwa satu nubuatan dalam Yesaya 42: 1 digenapi dalam pribadi Yesus (as): “Ini untuk memenuhi apa yang diucapkan melalui Nabi Yesaya: Inilah hamba-Ku yang telah Aku pilih, orang yang Ku-cintai, yang aku senangi; Aku akan menaruh Roh-Ku padanya, dan dia akan mewartakan keadilan kepada bangsa-bangsa.” (Matius 12: 17-18)

Dikatakan bahwa tidak ada nubuat seperti itu yang dikutip dari Perjanjian Lama oleh para penulis Injil untuk mendukung gagasan bahwa Mesias akan disebut Anak Allah.

Selain itu, kami menemukan bahwa istilah ‘hamba’ (pais παῖς) juga diterapkan pada Yesus (as) dalam Kitab Kisah Para Rasul (Kisah Para Rasul 3: 13,26, 4:27, 30), yang berarti bahwa beberapa pengikut paling awal Yesus (as) biasa menyebut dia sebagai hamba Tuhan.

Kata untuk ‘hamba’ dalam Perjanjian Lama adalah עֶבֶד ebed, yang berarti budak, hamba, atau penyembah: istilah ini berfungsi sebagai ekspresi kerendahan hati yang digunakan oleh orang benar di hadapan Tuhan. Penekanan yang berbeda dalam hal ini adalah merendahkan diri, klaim tersirat pada Tuhan untuk meminta bantuan, dan komitmen diri bersyukur ketika bantuan diterima. Unsur-unsur ini juga ada di negara-negara lain, tetapi yang membedakan dalam PL adalah eksklusivitas dan totalitas yang terlibat dalam menjadi hamba Tuhan, keputusan ramah Tuhan yang memungkinkan, dan karakter historis dari hubungan tersebut.[2]

Ketika digunakan dalam hubungannya dengan Tuhan, ini umumnya mengacu pada individu-individu saleh yang dipilih oleh Tuhan untuk memenuhi tugas kenabian. Istilah tersebut menyiratkan subordinasi (pernyataan sebagai bawahan oleh) mereka kepada Tuhan. Istilah ‘ebed’ telah digunakan untuk menggambarkan nabi-nabi seperti Abraham (Kejadian 26:24), Musa (Ulangan 34: 5), Yakub (Yesaya 44: 1), Yesaya (20: 3), Ayub (1: 8) dan Daud (2 Samuel 7: 5).

Perjanjian Lama dengan demikian merujuk pada Mesias sebagai Hamba Allah, sesuai dengan nubuatan tentang kedatangannya yang disajikan oleh umat Kristiani sendiri. Ada bermacam-macam contoh tentang hal ini, seperti: Inilah hamba-Ku, yang aku pegang, yang aku pilih, yang aku senangi; Saya akan menaruh Roh saya padanya, dan dia akan membawa keadilan bagi bangsa-bangsa. (Yesaya 42: 1)

Lihat, hamba-Ku akan bertindak dengan bijak, dia akan dibesarkan dan ditinggikan dan akan sangat ditinggikan. (Yesaya 52:13)

Dengar, Imam Besar Joshua, Anda dan rekan-rekan Anda duduk di hadapan Anda, yang adalah orang-orang yang melambangkan hal-hal yang akan datang: Saya akan membawa hamba saya, Sang Pokok. (Zakharia 3: 8)

Bagian-bagian ini menunjukkan bahwa Mesias dinubuatkan sebagai hamba Tuhan yang rendah hati. Dia tidak harus dengan cara apapun sebagai Ilahi, atau berbeda pada dasarnya dari hamba Tuhan lainnya yang telah dianugerahi mantel kenabian.

Baca bagian selanjutnya : Apakah Yesus (as) Disebut ‘Anak Tuhan’ atau ‘Hamba Tuhan’ ? | RajaPena.Org


[1] Theological Dictionary of the New Testament. 1964– (G. Kittel, G. W. Bromiley & G. Friedrich, Ed.) (electronic ed.). Grand Rapids, MI: Eerdmans. Vol. 8, pg. 361.

[2] Kittel, G., Friedrich, G., & Bromiley, G. W. (1995). Theological Dictionary of the New Testament (763). Grand Rapids, MI: W.B. Eerdmans.