Umar Al Faruq: Ketika Sang ‘Singa’ Luluh pada Rasulullah

1278

Nun jauh di semenanjung Arab sana, seorang pemuda gagah berani menunggang kudanya, lantas bergegaslah ia bersama kudanya menuju Ukkaaz, sebuah daerah yang berjarak beberapa mil dari Kota Mekkah, untuk menghadiri semacam ‘festival’. Masyarakat dari penjuru Arab berbondong-bondong menghadiri acara tersebut untuk unjuk kebolehan mereka dalam pertandingan gulat, lomba memanah, dan kompetisi atletik. Ada juga perlombaan puisi yang menjadi kompetisi favorit bagi masyarakat Arab pada saat itu.

            Pemuda gagah berkuda tadi rupanya terbiasa mengikuti kegiatan yang diselenggarakan di Ukkaaz tersebut. Ia mulai unjuk keperkasaannya ketika mengikuti pertandingan gulat, dan dengan lihainya ia mampu menggugurkan sang lawan. Hingga pada suatu kesempatan, pemuda itu berjumpa dengan seseorang di sebuah kerumunan yang hendak menguji kemampuan gulatnya. Tantangan itu ditanggapinya, “Dia tidak akan bisa lebih baik daripada aku.” Dalam tempo singkat, si penantang tadi ambruk dan kalah di tangannya. Dialah pemenang gulat kali itu.

            Umar Bin Khattab, dia-lah ‘Si Pegulat Ulung’ yang diceritakan tadi. Umar adalah putra salah seorang pemimpin suku Quraisy yang bernama Khattab. Beliau dilahirkan oleh seorang wanita bernama Hantma yang merupakan putri dari Hishaam bin Al-Mugheerah. Hishaam merupakan pimpinan berpangkat tinggi dalam suku Quraisy, ia kerap bertugas dengan membawa pasukan yang banyak dan membawanya ke medan perang.

            Sejak dini, Umar sangat piawai dalam menulis, terutama menulis puisi, bahkan mampu mendeklamasikan puisi yang diciptakan dari penyair-penyair Arab yang tersohor. Kemampuan menulis ini telah diasah dari zaman kanak-kanak. Ia juga senang belajar membaca. Di bawah asuhan ayahnya, Umar tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan, perawakannya tinggi besar, tegap dengan otot-otot yang menonjol dari kaki dan lengannya, janggut yang lebat dengan kulit yang cokelat kemerahan, serta berwatak gigih dan bertanggungjawab. Ia juga dipercayakan sang ayah untuk menggembalakan unta, belajar gulat, berkuda, dan belajar menjadi pendekar berpedang. Lantas ia berkembang menjadi seorang pedagang tangguh yang telah mnjelajah ke berbagai negeri, seperti Iran, Siria, dan Persia. Dan pada kala itu, Mekkah merupakan rute perdagangan tempat singgah dan berdiamnya para kafilah berunta yang biasa datang dan pergi.

            Sosok Umar dengan perawakan tinggi besar, keras, tegas, pemberani, membuat siapa saja tak mampu berkutik ketika mata pedangnya berdiri tegak menantang musuh, tak ayal jika Umar bin Khattab dijuluki sebagai ‘Singa Padang Pasir’ (dalam bahasa Arab disebut Al-’Asaad).

            Namun pada saat Nabi Muhammad SAW mendakwakan diri sebagai Rasul utusan Allah SWT, seperti kebanyakan orang Mekkah pada umumnya, Umar Bin Khattab pun menolak pendakwaan beliau SAW. Umar bertaklid kepada ajaran nenek moyangnya dan melakukan perbuatan-perbuatan jahiliyah, seperti melakukan persekusi ke orang-orang muslim yang telah bai’at kepada Hazrat Rasulullah SAW. Bahkan Umar pun tak segan untuk memukuli budak perempuannya yang bernama Labeenah karena telah masuk ke dalam Islam. Labeenah dipukulinya hingga habis-habisan. Lantas Hazrat Abu Bakar ra melintas di depan mereka dan langsung membebaskan budak perempuan tersebut dari Umar.

Diriwayatkan pada suatu hari yang panas, para pemimpin suku Quraisy mengeluarkan suatu keputusan untuk membunuh Nabi Muhammad SAW, Umar berada diantaranya dan ia siap dengan rencana tersebut. Lantas dengan mengayunkan pedangnya, Umar mencari Hazrat Rasulullah SAW, sementara beliau SAW sedang berada di rumah Hazrat Arqam ra yang telah memeluk Islam.

Ketika Umar tengah bergegas menuju rumah tersebut, ia bertemu dengan Naeem bin Abdullah dan menanyakan tujuan perjalanan Umar. Lalu Umar menjawab, “Untuk membunuh Muhammad.” Lantas Naeem bin Abdullah berkata, “Bertobatlah. Para pengikut Nabi Muhammad tidak akan membiarkanmu hidup, mereka lebih baik membunuhmu daripada membiarkanmu menemui Nabi Muhammad.”

Umar berkata, “Sepertinya kamu sudah merubah keyakinanmu. Andai aku tahu ini sebelumnya, maka aku akan membunuhmu lebih dulu.”

Naeem bin Abdullah membalas, “Bagaimana jika aku memberitahumu bahwasanya adikmu dan suaminya telah baiat masuk ke dalam Islam?”

Mendengar perkataan Naeem bin Abdullah tersebut, Umar menjadi berang. Ia langsung berangkat menuju rumah adiknya, Fatimah binti Al-Khattab. Setibanya di rumah Fatimah binti Al-Khattab, Umar mengetuk pintunya. Kemudian sang adik membuka pintu rumahnya. Suami Fatimah binti Al-Khattab, Said bin Zaid, juga turut menjumpai Umar. Said bin Zaid mencoba untuk menjelaskan kepada kakak iparnya tentang alasan mengapa ia dan Fatimah berbaiat kepada Hazrat Rasulullah SAW, namun Umar sedang dalam puncak emosi dan tidak ingin mendengarkan penjelasan apapun dari mereka. Lantas ia memukul Said bin Zaid, namun Fatimah mencegah dengan berdiri di hadapan suaminya sehingga ia terkena pukulan tersebut dan terluka (Sirah Ibn Hisyam, Keislaman Umar Bin Khattab, Darul ‘Ilmiyah, Beirut, 2011; diriwayatkan kembali dalam Khutbah Hazrat Khalifatul Masih V aba, 12 Januari 2018).

Dengan keberaniannya, di hadapan Umar, Fatimah berkata, “Lakukan apa yang ingin kau lakukan! Kami adalah Muslim dan akan tetap seperti ini.” Kemudian ia melantunkan kalimat Syahadat, ‘Laa ilaha ilallahu Muhammad-ur-Rasulullah’. Melihat wajah Fatimah bersimbah darah, Umar menjadi iba. Ia meminta kepada Fatimah untuk menunjukkan kitab yang sedang dibaca mereka. Namun Fatimah meminta sang kakak untuk menyucikan dirinya terlebih dahulu.

Lantas Fatimah binti Al-Khattab mulai menilawatkan Al Quran, Surah Thaha ayat 15 dan 16.

”Sesungguhnya, Aku Allah, tiada Tuhan selain Aku, maka sembahlah Aku semata, dan dirikanlah shalat untuk mengingat-Ku.” (15). “Sesungguhnya, saat Kiamat itu datang, dan Aku hampir menampakkannya agar setiap jiwa dibalas menurut apa yang ia usahakan.” (16)

            Mendengar tilawat ayat suci Al Quran yang dilantunkan sang adik, Umar pun meleleh. Emosi yang meletup-letup akhirnya berhasil dipadamkan. Ia sangat terkesan dengan apa yang dibacakan oleh Fatimah, lalu meminta untuk ditunjukkan keberadaan Rasulullah SAW.

            Hingga pada akhirnya Umar bergegas menuju tempat Rasulullah SAW berada. Para sahabat nabi yang tengah berkumpul di sana merasa khawatir melihat Umar dengan senjatanya. Namun Hazrat Rasulullah SAW membiarkan Umar masuk ke dalam. Ketika Umar masuk, Rasulullah SAW bertanya maksud kedatangannya menemui beliau SAW. Dengan tegas Umar menjawab, “Aku (ingin) menjadi seorang Muslim.” Nabi Muhammad SAW merasa bahagia dan bersyukur kepada Allah Taala sembari mengucapkan Takbir. Sontak para sahabat pun menyambutnya dengan riuh kegembiraan.

            Ketika Khabab (sahabat Rasulullah SAW) mendengar perkataan Umar bin Khattab tersebut, dia muncul dari persembunyiannya dan berkata, “Aku akan beri kabar gembira kepadamu, wahai Umar! Aku berharap engkau adalah orang yang didoakan oleh Rasulullah pada malam Kamis, “Ya Allah, muliakanlah Islam dengan Umar bin Khattab atau Abu Jahal (Amr bin Hisyam).”

            Pada waktu-waktu sebelumnya, Rasulullah SAW telah berdoa kepada Allah Taala untuk dua orang penentang tersebut untuk masuk ke dalam Islam, yakni Umar bin Khattab dan Abu Jahal yang keduanya diketahui merupakan tokoh yang sangat berpengaruh dan kuat di Mekkah. Namun akhirnya, Allah SWT mendengar doa Rasulullah SAW. Orang yang semula dianggap sebagai musuh untuk membunuh Rasulullah SAW berubah menjadi seseorang yang rendah hati dan pengkhidmat Islam yang tangguh.

            Berkenaan dengan Umar bin Khattab, sebuah hadits meriwayatkan:

حَدَّثَنَا إِسْمَعِيلُ بْنُ مُحَمَّدٍ الطَّلْحِيُّ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ خِرَاشٍ الْحَوْشَبِيُّ عَنْ الْعَوَّامِ بْنِ حَوْشَبٍ عَنْ مُجَاهِدٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ لَمَّا أَسْلَمَ عُمَرُ نَزَلَ جِبْرِيلُ فَقَالَ يَا مُحَمَّدُ لَقَدْ اسْتَبْشَرَ أَهْلُ السَّمَاءِ بِإِسْلَامِ عُمَرَ

Telah menceritakan kepada kami Isma’il bin Muhammad Ath Thalhi berkata, telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Khirasy Al Hausyabi dari Al ‘Awwam bin Hausyab dari Mujahid dari Ibnu Abbas ia berkata; “Tatkala Umar masuk Islam, Jibril turun seraya berkata: “Wahai Muhammad, penduduk langit telah berbahagia dengan keIslaman Umar.” (Hadits Sunan Ibnu Majah No. 100 – Kitab Mukadimah)

            Hazrat Rasulullah SAW kemudian memberikan gelar kepada Umar Bin Khattab yaitu Umar Faruq, yang artinya seseorang yang dapat membedakan antara yang benar dan yang salah.


Oleh: Umar Farooq Zafrullah

Sumber:

  1. Choudry, Rashid Ahmad. 2001. Hazrat Umar Farooq. Tilford: Islam International Publications.
  2. Khutbah Hazrat Khalifatul Masih V aba. Manusia-manusia Istimewa (Seri III). 12 Januari 2018, London, UK
  3. https://sigijateng.id/2019/inilah-kisah-mengharukan-umar-bin-khattab-saat-masuk-islam/

Sumber Gambar: islam.ru